Si Juki Pengen Kawin

Juki dan Markonah sudah lama pacaran. Mungkin sudah ada tiga tahun. Juki baru lulus kuliah setahun yang lalu. Itu juga lulus dengan nilai IPK pas-pasan. Sementara Markonah tahun ini baru mau wisuda.

Juki sudah lima bulan bekerja di salahsatu swalayan Indojuni. Sulitnya mencari pekerjaan membuat dia akhirnya melamar kerja di sini. Setelah ditest, akhirnya diangkat jadi pegawai. Itu juga masih pegawai kontrak.

Biarpun pegawai baru, gaya Juki udah kayak bos. Pakai baju maunya yang keren dan trendy. Uang gajian sering habis buat beli baju dan mentraktir Markonah. Juki melakukan itu supaya dipandang keren. Terutama di depan pacarnya, Markonah anak Haji Sabeni.

Markonah yang melihat Juki selalu keren setiap hari, makin cinta saja. Padahal dia tidak tahu kalau dompet Juki udah kembang kempis di pertengahan bulan dan melambaikan tangan ketika menjelang akhir bulan. Jika sudah habis isi dompetnya, Juki acapkali mengemis ke Emaknya, janda tukang lontong sayur. Untungnya Mak Ida, Emak si Juki punya usaha itu jadi dapur masih bisa ngebul.

Satu hari, Markonah minta bertemu.
Dia bilang ada yang ingin dibicarakan.

“Abang, Abang ‘kan udah kerja nih. Kapan nih Abang ke rumah ketemu sama Enyak Babeh buat ngelamar Kokom?” kata Markonah sambil milin milin rambutnya. Kokom nama panggilan Markonah.

“Tenang, Neng! Abang pasti datang sama Emak juga keluarga besar. Sabar ya! Abang juga pengennya serius nih sama Kokom,” janji Juki mantap.

“Bener nih, Bng? Asyiik! Duh … Kokom udah engga sabar deh pengen cepet-cepet jadi istri Bang Juki,” harap Markonah bahagia. “Nanti pestanya yang meriah ya, Bang. Kita nanggap dangdutan Goyang Terus. Kokom pengen acaranya di GOR dekat rumah ya, Abang siapkan dananya!” lanjut Markonah genit.

“Siap dong, Neng! Apa yang kamu mau, Abang laksanain. Kita bikin pesta yang meriah ya,” jawab Juki meyakinkan.

Padahal Juki bingung, uang buat acara lamaran dan nikahan dari mana? Juki langsung ingat Mak Ida. Emaknya itu pasti mau memenuhi kemauannya. Apalagi Juki anak bontot dari tiga bersaudara. Masa sih buat menikahkan anak terakhir emak tidak mau habis-habisan. Dulu, waktu Mpok Maryam sama Bang Dulah nikah, Emak bikin acara meriah sampai nanggap tanjidor sama dangdutan. Acaranya seharian penuh. Dari pagi sampai malam.

====

Keesokan harinya, Juki mendekati Mak Ida. Mukanya sengaja ditekuk- tekukin. Sesekali narik nafas supaya terlihat seolah-olah ada beban berat. Juki sengaja begitu supaya Mak Ida mau memperhatikannya.


Usaha Juki berhasil !


Mak Ida yang sedang mengiris bawang merah langsung berhenti.

“Kenape, Juki? Kok mukanya kayak kena sawan gitu? Coba sini ngomong sama Emak!” kata mak Ida.

Mata Juki dikedip-kedipin seolah mau nangis. Modus nih si Juki.

“Mak, kapan datang ke rumah Kokom? Kokom mau Juki sama keluarga dateng ngelamar dia. Emak kan tau kalo Juki udah lama pacaran sama dia dari jaman kuliah. Kokom minta acaranya di GOR dekat tikungan jalan depan rumahnya”

Mak Ida langsung melotot. Kaget dengan permintaan anak bontotnya.

“Juki, ngapain dadakan ginih? Emang udah punya tabungan berapa buat nikahin si Kokom? Emak engga punya duit. Baru kemaren, belum lama emak buka celengan buat wisudaan kuliah Juki terus ngebetulin ruangan depan. Emak ada duit juga buat kita makan sehari-hari. Juki mana pernah ngasih uang sama Emak selama kerja. Ini tiba-tiba minta ngelamarin anak orang.” kata Mak Ida sewot.

Juki kaget Emaknya protes.

“Lah, Emak dulu ngawinin Mpok Maryam sama Bang Dulah duitnya dari mana? Jangan sampe Emak pilih kasih yeh.” Juki mulai sewot merasa di anaktirikan.

” Dulu Mpok sama Abang itu lulus SMA engga kuliah. Mereka langsung kerja. Ngumpulin duitnya. Hemat-hematin gajinya. Kerja juga rajin. Udeh ngerasa cukup tabungannya baru mereka ngomong sama Emak juga Babeh. Jadi Emak tinggal tambahin. Lagian juga mereka berdua nikahnya sederhana engga pake gedung-gedungan,” kata Mak Ida.

Juki bingung . Satu sisi udah janji sama Markonah mau ngelamar dan bikin acara meriah biar terlihat kayak acara orang-orang kaya di komplek sebelah. Satu sisi lagi dia tidak mempunyai duit yang banyak. Uangnya selama ini habis buat beli baju sama hal-hal yang tidak penting biar terlihat bergaya dan kekinian di depan orang lain.

Bukan Juki kalau tidak bisa memaksa Emaknya. Dulu Mak Ida sampai kehabisan kata-kata sewaktu Juki minta kuliah di tempat mahal. Di kampus Tralala. Biar ada peningkatan taraf hidup, janjinya ke Mak Ida waktu ditanya kenapa harus kampus itu. Akhirnya Emak jual tanah peninggalan Babeh yang tidak luas di samping rumah dengan harga murah ke Enci Sysil tetangga sebelah. Uangnya buat dana masuk sama kebutuhan sehari-hari dan ongkos Juki kuliah. Untung Mpok Maryam dan Bang Dulah rutin memberi Emak dana bulanan.

“Mak, coba Emak bujuk Mpok Maryam sama Bang Dulah deh! Kalo Emak yang minta pasti mereka mau ngeluarin dana buat nikahan Juki. Mereka engga bakalan berani nolak permintaan Emak. Emak bilangin juga kalo nikahan Juki maunya di gedung biar kelihatan hebat dilihat orang lain,” bujuk Juki.

“Juki, Juki! Elu tega ya sama Emak! Emak dijadiin alat buat ngebujuk Abang sama Mpok elu. Mereka juga punya tanggung jawab sama keluarganya. Mereka sama ipar-ipar elu udah baek gitu selama ini. Tiap bulan rutin ngasih emak duit biar listrik tetap nyala, dapur tetap ngebul dan modal buat dagang engga ke colek sama kebutuhan makan elu.”

“Sono, elu aja minta kalo berani ! Lagian juga udah kerja tapi gajinya abis mulu. Berani ngajak anak orang nikah. Mestinya elu siapin dananya sendiri bukan Emak yang mesti ngemis-ngemis ke Mpok sama Abang elu!” Mak Ida marah sekali.

Juki langsung ngibrit lihat Emaknya udah berteriak dan bawa centong nasi. Mak Ida menangis. Merasa gagal mendidik Juki. Juki anak bontot yang maunya hidup enak dan malas untuk berusaha. Terbiasa selalu dipenuhi kemauannya dari kecil. Kalau keinginannya ditolak bakalan guling-guling di lantai. Sekarang Mak Ida sudah lelah dan tua. Engga sanggup lagi memenuhi kemauan Juki.

====
Nih buat yang mau nikah , mesti punya persiapan :
1. Persiapan mental dan fisik
2. Kemantapan hati
3. Kesiapan finacial
4. Siap menghadapi kehidupan berbeda
5. Siap menghadapi suasana baru
6.Ingat, pernikahan itu tidak selamanya bahagia.

Ingat ya, jangan melibatkan semua urusan pernikahan sama orang tua. Memang orang tua tidak akan diam jika anaknya mau menikah. Tapi mesti mikir juga . Belajar dewasa dan mandiri.

INGAT Orang tua itu bukan HERKULES yang kuat menopang semua beban. Orang tua itu sudah banyak masalah dalam hidupnya. Jangan memaksa orang tua untuk melakukan apa yang sudah bukan tugasnya lagi.

Satu lagi, nikah itu murah dan sederhana. Yang bikin ribet dan berat itu pemikiran manusia yang konsumtif, banyak maunya dan ingin terlihat hebat di mata orang.
Sah – sah saja sih punya pikiran nikahan ingin di pestakan di gedung atau acaranya tujuh hari tujuh malam kalau memang dananya ada dan mencukupi. Kalau masih rakyat biasa mah yang sederhana aja sesuai kemampuan kecuali kayak artis yang nikahan saja tidak mengeluarkan duit malahan di bayar sponsor alias endorsan.
.

#tulisanirma

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.