Betawi Sonoan Dikit

Bagian 11

Romy terpaksa dibawa pulang dari rumah sakit lantaran tidak mengalami banyak kemajuan nyang berarti. Patah tulang kaki nyang dialami Romy belum sembuh total. Bahkan info nyang terakhir jika ingin sembuh total harus dilakukan amputasi. Hal ini membuat Romy ngeper dan minta pulang. Kaki gue diamputasi? Kaga. Kaga banget. Gue jadi buntung..iiiihhhh, kaga banget. Gue nyang ganteng begini kaga punya kaki? Sorry..gue kaga mau jadi orang cacat nnyang menderita, begitu gerutu hati Romy. Hal serupa juga dirasakan oleh Gayatri nnyang rela untuk ngabisin semua duitnya nyang penting Romy sembuh. Bagi Gayatri-duit bukan soal, tapi kesembuhan Romy adalah nomor satu. Bahkan Gayatri pengen bawa Romy ke Singapura buat berobat – seperti kebanyakan orang kaya dan para selebritis. Namun rupanya disonopun belum ada dokter nnyang sanggup. Gayatri limbung. Begitupun Murtado gengsi abis mendengar anak kesannyangannya – Romy mau dibuntungin kakinya. Gengsi, bro. masa anak juragan matrial dan kosan punya anak nyang tunadaksa. Apa kata dunia? Buat apa banda nyang seabreg begini kalo bukan buat anak? Makanya Murtado terus nyari info buat nemuin dukun patah tulang nyang kesohor nyang dapet nyembuhin patah tulang nyang dialami oleh Romy. Ampe nyari di surat kabar dilakonin.

Mang Dimong, tukang jaga kosan ngasih kabar baik suatu siang:

“Juragan, aye denger nih ada dukun patah tulang nyang top di kampung Legok. Babeh Mahmud namanya..”.

“Kaya gue pernah denger nama itu. Dari mana luh dapetin info itu, Mong?”, selidik Murtado makin penasaran.

“Denger dari tukang ojek nyang kemaren aye naekin. Si Midin – tukang ojek di kampung Caman, Gan. Selain Babeh Mahmud juga ada beberapa nyang bisa nanganin patah tulang sih. Ada Ki Ulen dekat Cikeas daerahnya SBY, ada Haji Ilyas deket Cikunir. Tapi Babeh Mahmud juga kaga kalah hebatnya. Begitu nyang aye denger, Gan..”, cerita Dimong ampe bebusa mulutnya.

“Ya udah, kalo gitu besok luh anterin gue kesonoh. Siapa tahu Babeh Mahmud kejodohan sama Romy dan dia bias nyembuhin”, gumam Murtado rada girang.

Mang Dimong langsung pergi. Gayatri datang nemuin Murtado.

“Ada apa mang Dimong ketemu Ayah?” tanya Gayatri.

“Ada kabar bagus, Bu. Mang Dimong baru aja ngasih tau kalo di kampung Legok ada seorang ahli patah tulang nyang bisa sembuhin Romy..”

            “Ayah yakin, cerita Mang Dimong tuh benar?”, Gayatri nyelidik.

            “Yah belum tau benar atau tidak sih. Tapi semoga aja informasi dari Mang Dimong ada benarnya. Itulah kita harus cari tahu dan segera bawa Romy kesana”, sahut Murtado mencoba yakinkan istrinya.

Lelah. Murtado hampir merasa putus asa bagaimana menyembuhkan patah tulang nnyang dialami Romy. Apalagi dokter rumah sakit sudah menyarankan untuk membawa Romy kepada dokter atau rumah sakit lain nnyang mampu mengobatinya. Keputusan amputasi nnyang terbaik sudah ditolak keluarga Murtado.

“Sebaiknya kita bicarakan sama Romy, Yah. Semoga saja Romy mau diobati di kampung oleh dukun patah tulang. Tapi kalo Romy menolak, itu nnyang Ibu kawatirkan.”, Gayatri terlihat galau. Wajahnya terlihat sedih nnyang mendalam.

            “Tenang saja, Bu. Ayah berusaha membujuk Romy supaya menuruti saran kita. Ini juga untuk kebaikan dia, demi masa depan dia, juga demi kehormatan dan martabat keluarga kita sebagai keluarga terpandang”, gumam Murtado sambil masuk ke rumah.

            Gayatri terdiam. Angin sore sepoi-sepoi berhembus permainkan gorden.

***

Ruang keluarga terkesan suram, padahal lampu menyala begitu terang. Kesuraman tersebut nampak diwajah Romy nnyang dari sejak datang keruang itu tidak menunjukkan senyum manis secuilpun. Biasanya remaja ganteng itu selalu tersenyum, riang dan petakilan. Kali ini Romy terdiam bagai patung. Sementara itu Gayatri juga duduk dengan gelisah. Sebentar-sebentar ngingsed dikursi précis orang kena ambeien. Padahal semua tahu berapa juta harga mebel nnyang ada diruang tamu rumah Murtado nnyang megah itu. Sudah pasti joknya empuk. Tapi Gayatri tidak  lagi merasakan kenyamana duduk dikursi nnyang mahal itu.

Murtado duduk agak jauh pada kursi gonnyang. Lelaki itu juga terlihat gamang tidak sebanding dengan kumisnya nnyang baplang. Ada kegalauan menyeruak hatinya. Sesekali dia menoleh dengan ekor matanya pada gayatri nnyang juga terdiam. Melirik pada Romy nnyang juga melohok. Semua diam – seperti takut untuk berkata. Akhirnya Murtado menemukan keberaniannya untuk mulai bicara.

“Ayah sudah mendapatkan seseorang nnyang bisa bantu sembuhin kamu, Rom. Babeh Mahmud. Rumahnya di Kampung Legok”, suara Murtado halus.

“Ya Rom, ibu juga berharap dia bisa bantu sembuhin kakimu supaya normal lagi”, Gayatri ikutan bicara.

“Babeh Mahmud. Di Kampung Legok? Orang kampung? Apa Ayah sama ibu yakin orang kampung dapat sembuhin kaki Romy? Nggak masuk akal..”, Romy nyeltuk

“Yah kita kan coba. Kita kan berusaha. Namanya juga iktiar Rom, siapa tahu kejodohan”, kata Murtado coba meyakinkan. “emang sih Ayah belum tahu dimana tempatnya dan siapa Babeh Mahmud, tapi feeling ayah mengatakan dia sanggup sembuhin kamu. Yah itu semacam sugesti”.

“Tidak ada salahnya kita coba dulu Rom. Kita datang  kesana”, Gayatri membujuk.

“Romy nggak mau. Gila aja kali Romy dijadikan kelinci percobaan. Kalo Romy sembuh, kalo nggak? Kaki Romy bisa makin parah dan bisa jadi busuk. Kan ayah sama ibu juga dengar keterangan dokter Irwan, bahwa kondisi kaki Romy begitu rentan. Jika tidak segera diamputasi akan membusuk dan bisa merusak jaringan syaraf nnyang lain. Ini serius, dan bukan main-main. Dan Romy nggak mau jadi barang percobaan dukun itu”, marah Romy sambil pergi dengan kursi roda.

Murtado terperanjat mendengar komentar Romy nnyang menolaknya mentah-mentah. Gayatri hanya terdiam. Itu memang hak Romy. Menolakpun adalah wajar. Murtado melirik pada gayatri nnyang juga hanya memandangnya dengan galau. Mau gimana lagi?

“Kita harus paksa Romy, Bu!”, kata Murtado sambil pergi keluar.

“Terserah Ayah..”, Gayatri ikut pergi ke kamar.

Ruangan jadi sepi précis kuburan baru. Melompong kosong. Hanya lampu bercahaya terang masih terlihat. Tidak lama, beberapa saat kemudian padam. Gelap gulita.

Bersambung…

Majayus Irone/Budayawan/Rumahmediagrup.com/Novel Budaya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.