Belajar Puasa

Ramadan paling indah bagiku tentu saja Ramadan di masa kecil. Apalagi ketika mulai belajar puasa. Salah satu kenangan yang takkan terlupa kutuangkan dalam puisi berikut ini :

HARAP MAKLUM
Oleh : Fifi Alfida

Baru juga terbangun
Kepala masih mengayun
Si cacing gedor beruntun
Musik perut mulai mengalun

Keluar kamar tujuan dapur
Gemericik minyak adonan meluncur
Tak ada ikan tak ada sayur
Sepotong paru kubawa kabur

Hanya tiga kali gigit kunyah
Paru lenyap ke lambung sudah
Tapi si cacing masih juga marah
Katanya belum lagi cukup jatah

Kembali ke dapur berjingkat-jingkat
Kali ini dua paru akan kusikat
Ambil cepat lari sekali dapat
Napas memburu jantung melompat

Terduduk aku di depan kamar
Dadaku masih berdebar-debar
Badanku juga sedikit bergetar
Jelas ini takut dan bukan lapar

Tanganku penuh makanan sedap
Kunyah telan usahakan senyap
Semua tuntas dalam sekejap
Puas mulut dan lidah mengecap

Aku bangkit hendak ambil minum
Bersirobok emak tersenyum dikulum
Bertanya sudah salat apa belum
Mukaku lemas emak bilang maklum

Maklum apa balik emak kutanya
Maklum lemas karena puasa
Maklum engkau masih pemula
Maklum sore sabar tunggu buka

Apa?
Puasa?
Aku lupa?

Lalu aku tertunduk mengaku
Bangun tidur langsung makan paru
Tak ingat apa pun makan tanpa ragu
Bagaimanakah nasib puasaku?

Sebab tak sengaja puasamu tak batal
Biarlah ini jadi pelajaran mental
Ingat niatmu agar tak menyesal
Puasamu untuk Sang Maha Kekal

Aku lega emak tak membuatku malu
Aku pun bersiap hendak berwudu
Aku cuma menyesal satu
Kenapa tadi tak minum dulu

Foto : Emiliano Vittoriosi/Unsplash

rumahmediagrup/fifialfida