BUAYA-BUAYA BENUA


By. Gina Imawan

Hai gaess, maen medsos kan ya?

Jawabannya pasti 90% orang Indonesia maen medsos. Ada yang pilih Fb, twitter, Instagram, wattpad. Macem-macem lah pokoknya. Tergantung kebutuhan dan… Gengsi.

Iya, frens. Aku gak bohong. Salah satu pertimbangan seseorang dalam melakukan, membeli atau memposting sesuatu adalah gengsi.

Yaaa… Meski nggak semua kayak gitu.

Perkembangan medsos yang cepat seiring perkembangan teknologi digital akhirnya bikin medsos jadi tempat aneka rupa kebutuhan.

Dari kebutuhan eksistensi diri hingga kebutuhan NYARI JODOH.

Nyari jodoh ini unik. Karena kita kan harus klik. Sebab meski kejadiannya di dunia maya. Perasaan yang kita punya tetep nyata adanya.

Semua galau dan kangennya. Semua jengkel dan kikuknya. Semua sayang dan berbunga-bunganya. Bedanya kagak keliatan langsung aja.

Eaaaaa….

Jangkauan internet dan medsos yang mendunia, melampaui benua juga bikin semuanya jadi gampang. Contoh niih, kita pen kenalan sama orang luar negeri dan belajar bahasanya, tinggal klik.

Kita pen nyari informasi apa aja. Dari film, musik, gossip, perang, binatang, resep masakan, tempat wisata, arti kata yang susah, endebra endebru endebre. Tinggal ketik.

Dunia dalam genggaman banget sebenarnya. Asal ada kuotanya aja. Ye kaaan?

Tapi nih ya, semetonku alias sodaraku. Medsos dan internet juga sering lo dijadiin buat tempat kejahatan. Secara, namanya juga dumay. Kadang profilnya gimanaaa… Aslinya gimana.

Di dumay bisa cerewet, nulis segala macem. Ngecaprak penuh bumbu dan rempah-rempah. Eeeh … Gitu ketemu, kek orang sakit gigi. Diem ajeeee…

Dumay juga sering dijadiin tempat pelampiasan energi kita. Energi apa aja. Energi negatif macam kesepian, marah, iri. Energi positif kek semangat, kebaikan. Macem-macem da ah.

Tau nggak, kuys? Penelitian membuktikan, Indonesia itu negara yang rendah minat baca. Sepuluh terbawah di dunia. Tapi Indonesia juga negara dengan pengguna internet kedua terbesar di dunia. Plus negara dengan netizen paling nyinyir sejagat raya.

Kontradiktif banget, kan? Asseeeeek…

Yang sekarang lagi bikin aku miris nih, amogis. Soal tindak kriminal yang berawal dari dumay. Banyak kan ya beritanya di tipi.

Kenalan di internet, ketemuan. Trus dijahatin. Ketemu lewat medsos, jalan bareng trus di bunuh. Syerem pangkat 15 beneran dah.

Tindak kejahatan ini biasanya dilakuin sama manusia-manusia sakit jiwa. Dengan semua latar belakangnya. Aku pen bilang kalo mereka nih tipe-tipe buaya jahat.

Tapi kasian buayanya. Dia selalu dijadiin kambing hitam. Eeh kasian kambingnya jugaaa…

Dah lah pokoknya, pesan dari tulisan panjang tapi gaje ini adalah MARI KITA BIJAK BERSOSIAL MEDIA.

Kenapa?

Karena internet dan sosial media adalah alat buatan manusia. Segala jenis alat buatan manusia tuh sama. Mau kita jadiin bermanfaat, buat dakwah dan menebar kebaikan, BISA. Mau dipake buat kejahatan dan kemaksiatan pun BISA.

Semuanya balik ke pilihan kita.

Ayooooo pilih manaaa?