Jauh dari Jodoh

Jauh dari Jodoh 

Sepulang Mak Juleha dari pasar, dilihatnya Sari masih melingkar di tempat tidur. 

“Ya ampun, anak gadis sekarang. Habis subuhan bukannya bebenah rumah, eh masih enak-enakan ngorok.” 

Sapu nyere yang biasa dipakai saat membersihkan tempat tidur, segera diraih Mak Juleha dan dikeprok ke pantat Sari.

“Ayo bangun, sudah jam berapa nih. Anak gadis bukannya bantu emak, malah masih mimpi. Sari indah mewangi, bangun. Jauh jodoh lu kalau begini.” 

Sari yang merasa pantatnya panas kena sabetan sapu, meringis sambil mengusapnya.

“Aduh, sakit Mak. Sari ngantuk banget, semalam bikin tugas kuliah sampai larut. Sebentar lagi juga harus sudah berangkat Mak.”

“Nah, tuh…bangun-bangun tinggal mandi aja, terus langsung dah kabur. Bantu nyapu dulu.” Mak langsung memberikan gagang sapu ke Sari.

“Yah emak, nggak ngasih Sari peregangan otot dulu kek.” Gontai Sari melangkah untuk mulai menyapu.

Masih dengan rasa malas, walaupun sudah ke kamar mandi untuk cuci muka, Sari menyapu pelan-pelan. Berkali-kali juga dia menguap dan mengerjapkan mata.

Tiba-tiba… “Sari, ntar malam ada pertemuan Risalah di mushola.” Romlah tetangganya, tau-tau sudah di depan pintu.

“Eh elu, kagak ada sopannya. Salam dulu kek baru ngomong, ada berita apa.” Siti langsung mendelik ke temannya itu.

“Hehehe, assalamualaikum Nona. Baru bangun yah, pantes. Jam segini baru nyapu lagi.

Eh, lu kagak liat pesan di gawai. Ntar malam ada pengajian sekaligus pertemuan remaja mushola.”

Sari lantas mempercepat gerakan sapunya, kotoran yang terkumpul langsung ditarik sekaligus dan disapu ke arah teras, tanpa ditampung lagi. 

“Ih jorok banget. Taruh dulu dong ditempat sampah atau masukkan plastik gitu. Ntar jodohmu brewokan tau.” Romlah menegur cara Sari menyelesaikan pekerjaannya. 

“Ah udah, ntar juga diberesin. Terus nanti itu pertemuan mau bahas apaan.” Sari langsung ambil posisi duduk didepan pintu.

“Membahas tentang pergantian pengurus, sebelumnya di isi tausiyah dulu oleh ustadz Zaki. Kamu tahun ini dapat jatah jadi pengurus, kan udah cukup umur lu.” Romlah senyum lebar sesudahnya.

“Ada Romlah. Lha ini anak kenapa duduk di pintu begini. Pamali Neng, jauh jodoh ntar.” Tiba-tiba Mak Juleha muncul dari dalam, dan melihat Sari duduk di depan pintu.

“Yah Emak, dari tadi jauh jodoh melulu. Doain yang baik-baik napa….”

Sari langsung berdiri. 

“Mak bukannya doa yang jelek buat kamu, tapi ngingetin kalau yang kamu lakukan itu nggak baik. Coba aja dipikir, laki-laki mana yang senang punya istri bangun siang, terus ngobrol begini menghalangi orang yang mau masuk rumah. Nggak baik itu.” 

Emak mulai melunak ngomongnya.

“Lagian itu sampah nyapu lu juga kagak diberesin. Benar-benar menunjukkan kemalasanmu.” 

“Iya Mak, keasyikan ngobrol sama Romlah jadi belum difinishing.” 

Segera Sari mengambil serok dan menampung kotoran, sekalian menyapu teras.

Romlah pun pamit, sambil mengingatkan Sari untuk datang nanti malam.

“Insyaallah, aku ke kampus dulu, nggak sampai sore kok. Jemput ntar ya.”

Emak juga balik lagi ke dalam, melanjutkan pekerjaan dapurnya. Di dalam hatinya terlintas juga pikiran, nanti kalau anakku jauh jodoh, gimana ya. Yaela Mak.

rumahmediagrup/hadiyatitriono