My Dear Profesor Google

My Dear Profesor Google

Babe Mahmud asyik melihat Fauzan, anaknya,  kumpul di teras depan bersama tiga orang temannya.  Ia lalu datang mendekat. 

“Wah ini pada kumpul belajar, tapi sibuk ama gawai masing-masing.” 

“Kami lagi bikin tugas nih Be. Bukan sibuk sendiri-sendiri, tapi berselancar di dunia maya buat bahan diskusinya,” sahut Fauzan mewakili teman-temannya.

“Nyaman betul anak muda jaman sekarang yang sebutannya anak jaman now ini.  Generasi Z, generasi milenia. Keren-keren sebutannya.

Beda sama jaman Babe dulu, walaupun Babe kagak sampe lulus, hehehehe.

Dulu yang namanya nyari referensi, susah banget. Bisa seharian di perpustakaan. Catatan kuliahnya panjang, dan Babe dulu kalau bawa buku tuh tebel-tebel. Eh sekarang lihat Fauzan, kayak kagak pernah nyatet bahan kuliahnya, disimpan di gawai gitu.”

Panjang amat babe ngomong.

“Iya Be,  kita cukup arahkan gawai ini buat nangkap picture slide dosen yang mengajar,” sahut Tari. 

“Babe senang, kalian mau belajar di rumah ini kalau ada tugas.  Sudah Babe pasang wifi sesuai permintaan Fauzan.  Jadi kagak perlu bayar mahal dan buat gengsi aja ngerjain tugas di cafe atau warung gaul lainnya.”

Fauzan dan grupnya mengangguk-ngangguk.

“Kalau dulu sih Babe paling suka tuh ke kantin sebelum jam kuliah di mulai.  Lantas buru-buru ke kelas sampe lupa bayar minumannya.

Sekarang kalian pasti haus kan. Nah hari ini biar Nyak yang nyediain cemilan buat kalian. Ntar lagi, masih disiapin.”

“Asyik. Terima kasih Be.” Mereka menyahut serentak

“Ini Babe titip pesan buat kalian, walaupun Babe kagak sampai jadi sarjana, tapi kan pernah jadi mahasiswa. Dengerin nih baik-baik.”  

Para mahasiswa itu secara reflek langsung memperhatikan orang tua Fauzan.

“Mahasiswa itu notabene adalah agen perubahan.  Nasib negara ini di masa datang, tergantung dari generasi penerusnya. Jadi kalian sebagai salah satu bagiannya, harus bisa menilai setiap isu pada kegiatan sehari hari dengan logika, dengan akal sehat.  

Mengkritik tanpa solusi hanyalah omong kosong.  Berilah kritikan yang mampu mengubah pola pikir orang yang kita kritik. Itu yang diharapkan untuk kemajuan bangsa. 

Kemajuan teknologi memang bagus dan mempermudah kalian belajar,  tapi jangan lupakan akar budaya bangsa sendiri. Jangan sampai tercabut hanya karena ingin disebut keren apa gaul gitu.”

Tiba-tiba Nyak Fauzan datang membawa minuman dan beberapa panganan. Wajah anak-anak muda itu terlihat riang.

“Terima kasih Nyak. Wah kenyang nih kita.” 

Babe senang melihat mereka mau menyantap suguhan istrinya. 

“Silakan sekarang kalian lanjut lagi, dan Babe juga mau tahu perkembangan berita dunia dengan bertanya pada Profesor Google.”

Fauzan dan teman-temannya tergelak mendengar perkataan terakhir babe.

Mantap babe.

rumahmediagrup/hadiyatitriono