SIBLING RIVALRY

By. Gina Imawan

Pernah denger istilah itu nggak, gaes??

Itu bahasa keren buat PERSAINGAN SODARA KANDUNG.

Pernah ngalamin? Atau masih sering ngalamin sampe sekarang?

Gimana rasanya? Gimana ngeliatnya?
Ada yang tauuuu??

Aku nih, frens. Emak-emak anak 4. Eee busset rempongnya. Anakku beda usianya lumayan. Ada 2 geng di rumah. Geng anak pertama dan kedua yang beda umurnya 25 bulan. Truuuus geng anak ketiga dan empat yang beda umurnya 4 tahun.

Naaaah….kesenjangan geng 1 dan 2 ini 6 taon!!

Rame-rame deh rumah!!

Kapal pecah. Titanic terbelah. Rebah jimpah. Huwah huwaaaaah…

Geng 1 nih umurnya udah 13 dan 11. Ei bi ji alias ABG. Hehehehe. Dunianya dah lebih berwarna. Ngerti jadwal dan aturan dasar. Masih sering kudu diingetin siih. Tapi so far, mereka ngerti harus ngapain sehari-harinya.

Geng 2 isinya bocil-bocil. Hobinya maen. Semuanya dipake maen. Area maennya semua bagian rumah. Box mainan diseret dan didorong kemana-mana. Masih suka lupa ngeberesinnya lagi.

Itu yang sering meletuskan berang. Membuat perang. Melelehkan sayang. Menabuhkan genderang.

GUBRAK. BRUG. BRAK. TUING. TOWEW. PRAK. BLETAK.

Lalu…

“ABAAAAAANG…KELUAR DARI KAMER AA. SEKARANG!!”, Perintah Aa Dedu, anak keduaku

“Yang berantakin bukan cuman abang, a. Rania juga… Ayooo rania, dimarahin aa…”, Adiknya, si nomer 3 membela diri.

“RANIA NGGAK DIMARAHIN. DIA MASIH BAYI”, kata Aa Dedu lagi.

“Rania bukan bayi, aa. Rania udah 1,5 tahun”, masih keukeuh membela diri.

“BERISIK. KAMU BERESIN. KAMU SAPUIN”, suara si Aa udah semakin jengkel.

Adegan selanjutnya menjadi…

“Bundaaa…itu aa nya galaaak…”, Lapor Abang Ozee.

“NGADU TERUS!!”,

Atau lain kali adegannya begini,

Si Aa meletakkan kepalanya di pangkuan. Mulai memejamkan mata. Ketika…

BLETAK

Rania memukul kepala kakaknya dengan puzzle yang dipegangnya

“Da boyeh. Ini bundana Nia…”, Suaranya nyaring.

Tangannya berusaha menyingkirkan kepala kakaknya dari pangkuanku. Semangat. Matanya nyureng-nyureng.

“Raan…samaan siiih…bunda kan punya aa jugaaa…aa cape niiih….pengen boboan dipangkuan bundaaa…”, Bujuk Aa Dedu.

“Da boyeeeeh…”, Suaranya berubah menjadi lengkingan tinggi.

Berbakat nyaingin Mariah Carey nih kayaknya…

Dengan manyun si Aa beranjak pergi. Tak kuasa membela diri. Memilih mengalah pada si cantik yang kadang pemarah. Aku mengelus tangannya pelan. Memberinya senyum.

Rania memanjat pangkuanku. Lalu menyandarkan punggungnya di dadaku. Mulai mengoceh lucu. Wajahnya mendongak. Matanya mencari mataku. Mengedip-ngedip lucu. Tangannya menggapai-gapai pipiku. Aku memeluknya. Terharu.

HUWAAAAAA….

Aku segera berlari mendapatinya.

“Kenapa, bang?”, Aku bertanya.

“Ranianya banting mobil-mobilan abang, bunda…”, Tangis Abang Ozee.

“Jatuh, da…tuh jatuh…eeeh jatuuuh….”, Cadel jawabnya. Mulutnya monyong-monyong lucu.

Aku menghela nafas. Menggaruk kepala. Lalu berusaha membetulkan mobil-mobilan abang. Memberikan mainan lain pada rania.

Mengusap air mata abang. Menggeleng pada Rania sambil mengangkat mobil-mobilan abang.

Oke, semuanya anteng lagi. Mencium ubun-ubun keduanya dan beranjak meneruskan kerjaan rumah yang tadi kutinggal. Membesarkan sedikit volume murottal dari ruang tengah.

Kaka Iren akan selalu berdua Aa Dedu. Kemanapun mereka selalu berdua. Meski sering berantem, tapi Dedu akan selalu ngalah pada kakaknya. Sejak dulu, Kaka Iren adalah poros dunianya.

Dedu suka manyun kalo Kaka Iren kelamaan milih baju. Atau nyuekin dia karena sibuk sama yang lain. Namun, mereka jauh lebih akur bila berdua.

Jangan tanya kalo sudah berempat. Hehehehe…. Amazing Re dan Dinamik Duo. Begitu aku menyebut geng mereka. Amazing Re untuk Regina dan Reyhan. Dinamik Duo untuk Rozin dan Rania.

Masih banyak momen lagi. Momen yang sering kunikmati. Sering juga kuteriaki. Momen yang bikin ngakak. Sekaligus juga bikin pengen ngejitak. Momen yang Hhhhhh….berjuta rasanya. Berasa kaya makan nasi putih anget pake coklat blok. Atau makan burger pake es doger.

Ayah 4 mutiara itu bilang,
“Nikmati aja masa-masa itu. Nggak akan terulang”.

Lalu nyengir. Menepuk-nepuk lembut kepalaku penuh sayang.

Iya dweeeeehhh…

Maka aku dan ayah mereka selalu berusaha adil. Memberikan apa yang mereka butuhkan. Sesuai kebutuhan. Baik kasih sayang dan keuangan.

Yang remaja lebih suka diajak ngobrol dan didengarkan pendapatnya. Yang krucil maunya diajak maen.
Yang remaja diberi kepercayaan dan tanggungjawab. Yang krucil diajari bertanggungjawab dan banyak diberi sentuhan fisik.

Eh yang remaja juga dikasih sentuhan fisik kayak elus, belai, peluk dan cium. Cuman mang gak sebanyak yang krucil. Secara, yang remaja terutama si Aa nih udah risih kalo dipeluk, hehehe…

Itu cerita sibling rivalryku. Emak 4 anak yang selalu seru. Alhamdulillah Alaa Kulli haal.

Sibling rivalry. Oooh…sibling rivalry…