Telepon

::Telepon::

Tiba-tiba emak saya telepon.

Setelah anak-anak bubaran ngaji, saya tengok gawai, ada misscall di WA. Ternyata neneknya anak-anak, tumben jam segini telepon. Dan hari ini saya memang mengajak krucils untuk sowan ke rumah neneknya.

Saya lepas mukena dulu, mau minum sambil beberes bekas krucils makan. Eh, taunya malah ditelepon ke gawai.

“Assalamu’alaikum….”

“Wa’alaikumussalam ma, tadi telepon ya? Kenapa?”

“Kamu lagi ngapain?”

“Abis dari luar, anak-anak baru selesai ngaji pada lari-larian.”

“Oooh….ya udah”

“Emang kenapa?”

“Tadi mama ketiduran sebentar, trus mimpi kamu nangis-nangis, langsung kebangun”

“😍 emak gitu lho yang pangkatnya Jendral nguatirin anaknya(dalam hati)…alhamdulillah gak kenapa-kenapa kok.”

“Ooh ya udah, alhamdulillah.”

Berlanjut dengerin beliau cerita. Sebab saya adalah tempat beliau berkisah dari A sampai Z sejak duluu kala….melambai-lambai…eh kok jadi ke situ.😁 Jadi saat saya diboyong ke rumah keluarga suami, sebulan setelah menikah, emak saya saban hari nelefon terus. Secara kualinya hilang!🤭
=====
Apapun itu, Ibu tetaplah seorang Ibu, yang tetap memikirkan anak-anaknya, meski si anak sudah dewasa dan memiliki anak.

Thanks Mak, sudah nelefon duluan hari ini. Maafin jarang datang nengok. Meski emak saya gak baca Fb, tapi berita ini menggembirakan buat saya. Emak yang sangat disiplin ala tentara mau nelefon anaknya yang paling caem ini.😍😁

Kalo emak saya selancar di Fb, saya gak bakalan nulis di sini.😁

Alhamdulillah tsumma alhamdulillah. Semoga panjang umur ya Mak, diberikan kesabaran dan diringankan sakitnya. Tetap ikhtiar, hanya Allah yang Maha Menyembuhkan. Aamiin..aamiin yaa Mujiibassaailiin.

rumahmediagroup/afafaulia18