Kongkow Cerdas: Aki Maja dan Kong Usman

MERCON

Aki ngeduwet  ngiket tali sepatu kets yang lagi mau dipake. Tumben aja tengah ari bolong tuh aki pake sepatu. Biasanya juga nyeker kalo mau pegih ke kebon ngoredin rumput balo-balo nyang tumbuh disekitar pohon jamblang dan rukem dibelakang rumah. Eh usut punya usut rupanya Aki mau pegih ke Stadion Patriot Chandrabaga – San Siro nya kota Bekasi. Stadion kebanggaan masyarakat Bekasi yang sudah digunakan untuk berbagai even penting.

Dan gak ada ujan gak ada angin Engkong Usman juga dateng nyamper. Rupanya dua macho ini udah janjian mau nonton bola. Uh nih kakek masih juga gaul. Jangan heran, kalo boleh diceritain mah, tuh dua macho emang udah sedari muda jadi pecandu sepak bola. Pan dulu mah dia dikenal jago ngocet bila alias striker. Aki Maja waktu muda dulu maen bolanya jago banget, Messi mah kalah. Begitupun Kong Usman, dia tuh penjaga gawang yang kaga pernah kebobolan selama musim kompetisi, kalo Andri Tani…wah masih ketinggalan. Tapi tuh dulu..sekarang mah mereka udah pada reyod, jalannya aja ngegeged dan jrangkang jrungkung. Tapi karena emang hobinya ama maen bola masih cukup tinggi, makanya pegih ke stadion juga dilakonin. Mending naik angkot atau gojek, lah ini ngeduwet aja naek sepedah sundung.

“Ayo buruan, Ki. Lah entar kita kaga kebagian tempat duduk”, ajak Engkong kaga sabaran. “Pan ini pertandingana International Friendly Match”, kata nya lagi makin keras.

“Santai aja Kong, pan kita udah beli tiket, udah pasti kebagian bangku”, sahut Aki Maja sambil dorong sepeda keluar gejogan. “Kalo beli tiket dicalo sih gua slempang kaga kebagian bangku. Gue belinya resmi..”, lanjutnya sambil mulai ngayuh sepeda. “Ayo..kita jalan!”, ajaknya sambil terus ngayuh sepeda lebih kenceng. Engkong juga buru-buru nguber dengan genjot pedal lebih keras.

***

Aki dan Engkong duduk di tribun barat kursi paling depan. Mereka milih didepan dan deket sama lapangan karena mata dan jarak pandangnya lebih deket sehingga bisa liat pemain lebih danta. Pertandingan persahabatan Internasional antara Timnas dengan Negara Fiji memang dibilang sebagai pertandingan akhir tahun. Karena bentar lagi akan ada event besar. Pertandingan malam itu berlangsung seru, saling balas serang serta tendangan-tendangan yang mengancam gawang. Kaga berasa Aki dan Engkong ikutan teriak teriak lupa umurnya.

“Gocet terus Boas…ayo masukin”, teriak Aki udah kaya reporter Bung Ahay.

“Ayo serang terus Bachdim. Ayo bikin gol…”, sambung Engkong dengan suara lebih keras mirif Bung Valentindo Jebred.

Keruan saja penonton yang lain riuh rendah teriak dan bersorak. Suasana makin seru.suaranya menggema bergemuruh seperti tawon balu yang pada ngebrudul karena sarangnya diorag-orang tukang cari anak krangrang. Di Bekasi sejak stadion yang dulu sederhana kini menjadi bagus dan digunakan sebagai markas Persija Jakarta, persepakbolaan di sini menjadi lebih bergairah. Orang-orang kampung jadi demen nonton bola langsung di stadion. Dulu mah cuman ngeliat di tipi. Sekarang nonton bisa masup tipi. Beberapa kali Aki ama Engkong disorot kamera. Aki ama Engkong pasang gaya biar orang kampung nyang geliat pada ngiri dengan gayanya.

“Mumpung masup tipi kita begaya, Kong”.

“Iya yah, biar mantu ama cucu guah pada ngeliat kalo engkongnya masup tipi hehehe”, sahut Engkong sambil begaya narsis.

Pertandinga memasuki injury tiime kedudukan sama kuat. Meskipun kaga ada nyang menang atau kalah penonton merasa puas. Pertandingan berakhir dengan skor kacamata. Penonton mulai bangun dan keluar. Namun mendadak, sebuah cahaya meluncur deras dan mengeluarkan suara duuaaar, membentur salah seorang penonton. Kehebohan terjadi. Asap mengepul hebat. Penonton berlarian sambil teriak. Rupanya ada orang iseng nyalahin mercon yang membuat kegaduhan.

“Aduh nih bocah norak banget sih, nonton bola bawa mercon. Kurang gaul luh”, umpat Aki kesal karena bikin kegaduhan.

“Dasar bocah kampung, dikasih nonton enak di stadion disamain ama nonton bola di bulakan. Gimana sepak bola kita bisa maju dan dikenal dunia, kalo supporternya aja begajulan. Huuuhhh, nyang model ginimah jangan pada ditiru. Bikin malu aja”, gerutu Engkong sambil empron keluar. 

Hiruk pikuk makin padat. Penonton selabutan.

“Semoga Indonesia kaga di skorsing yah..”, sesal Aki sambil keluar dan segera nyari sepedanya.

“Paling juga di setrap…”, timpal Engkong sambil juga ambil sepeda.

Dua macho pun pulang…

***

Majayus Irone/Budayawan/Rumahmediagurup.com/Cerpen